Strategi Untuk Berkomunikasi Dengan Anak

Strategi Untuk Berkomunikasi Dengan Anak

Keluarga sehat – Berkomunikasi dengan anak memang sedikit susah gampang, terutama jika usianya yang masih cukup kecil. Anda harus mengetahui strategi untuk berkomunikasi dengan anak agar hubungan anda semakin dekat.

Berikut ini akan kami berikan tips untuk berkomunikasi yang baik dengan anak agar hubungan lebih erat :

1. Berikan tanggapan setelah selesai bercerita

Menjadi pendengar yang aktif, mengharuskan anda memberikan tanggapan saat si kecil berbicara. Sekaligus, meminta anak menceritakan lebih jelas atau mengulangi bagian tertentu yang tidak anda pahami. Menunjukkan ketertarikan anda saat anak bercerita, dapat anda lakukan dengan berbagai cara, seperti:

Menganggukan kepala sebagai tanda anda mengerti pembicaraannya
Mengeluarkan kata-kata pendek, “jadi begitu…”
Mengulangi kembali dua atau tiga kata terakhir yang diucapkan anak untuk mempertegas ceritanya
Mengucapkan “terus…” memberi tanda anak untuk menjelaskan lebih banyak

2. Tunjukan bahwa Anda selalu mendengarkannya

Bagaimana anda menghadapi anak yang menceritakan keluh kesahnya di sekolah? Apakah anda menanggapinya sambil lalu atau duduk sebentar mendengarkan pembicaraannya?

Ya, mendengarkan pembicaraan anak bukan hanya sekadar menanggapi pembicaraannya saja. Anda perlu memberikan perhatian secara fisik dan juga menunjukkan emosi. Hal ini akan menimbulkan kesan pada anak bahwa anda peduli padanya.

Cara untuk menunjukkan keberadaan anda saat si kecil berbicara adalah menatap kedua matanya, memegang tangannya, atau menempatkan tangan anda di pundak atau lututnya. Saat anda melakukan ini, luangkan waktu dan hentikan aktivitas yang anda lakukan sejenak untuk fokus pada si kecil.

3. Ajukan beberapa pertanyaan

Selain menunjukkan perhatian, anda mungkin perlu menanyakan beberapa pertanyaan. Pertanyaan yang anda ajukan bukan hanya sekadar basa-basi. Namun, membantu anak untuk meningkatkan pemahaman dan kemampuannya berpikir.

Namun, jangan ajukan berbagai pertanyaan sekaligus. Biarkan anak menjawab pertanyaan satu per satu. Bila pertanyaan tidak perlu penjelasan lebih, hindari mengajukan pertanyaan yang tidak bisa dijawab anak, terutama mengenai pemecahan suatu masalah yang cukup sulit.

Hal-hal yang harus dihindari saat berkomunikasi dengan anak
Saat anda belajar menjadi pendengar yang baik untuk anak sekaligus berusaha meningkatkan hubungan anak dengan orangtua yang erat, ada beberapa hal yang harus anda hindari, seperti:

  • Tidak memotong pembicaraan anak. Biarkan anak melengkapi ceritanya hingga selesai. Jika tidak, sikap anda yang memotong pembicaraannya ini bisa memancing kekesalan anak pada anda .
  • Perhatikan kembali ucapan anda . Meski anda hari itu sedang bad mood, jangan sampai perubahan emosi ini membuat anda mengeluarkan nada bicara tinggi, ketus, atau bahkan memarahinya. Jadi, anda harus tetap mengendalikan emosi dan mampu menyesuaikan emosi dengan suasana pembicaraan.
  • Tidak membebankan anak untuk menjawab semua pertanyaan anda . Pertanyaan yang anda tanyakan tidak semuanya bisa dijawab oleh si kecil. Jangan kecewa, anda mungkin perlu memberinya beberapa pilihan mana yang paling sesuai untuk menjawab pertanyaan tersebut.
  • Jadi contoh yang baik. Komunikasi baik yang anda terapkan pada anak, juga harus anda terapkan pada anggota keluarga yang lain, pada pasangan atau saudaranya yang lebih tua. Hal tersebut dilakukan untuk anak-anak belajar dan meniru banyak hal dari orangtuanya. Jika anda jadi contoh yang baik, anak juga akan mengikuti sikap baik anda .